~ Pembuka bicara~

Fear is the path to the dark side. Fear leads to anger. Anger leads to hate. Hate leads to suffering.

Wednesday, May 8, 2013

chickenmcdeluxe

:: Ar-Rahman Ar-Rahim ::
 
Wahai para pejuang maralah kehadapan
Kerahkanlah tenagamu dan jua fikiran
Korbankanlah hartamu sekalipun jiwa raga
Berjuang membebaskan Palestin yang tercinta
(Bebas palestin: Rabbani,Saujana,Inteam,Nowseeheart)
 
Alhamdulillah. Baru balik dari LCCT. Hari ni abah and the gang pergi Kuching, 5 hari, ada conference.
 
Standard lah semua tempat memang tak sah kalau tak ada McD, kan? Dekat LCCT pun ada McD.
 
 
Serius! Burger yang paling sedap pernah aku makan. McD.
Setiap kali ternampak iklan mesti kecur air liur.
 
Tiba-tiba pak cik aku cakap:
"Che Su cakap kalau makan McD macam makan daging orang kat Palestin,"
Gulp!! Bukan tersedak, memang rasa nak tercekik.
 
Sejak dulu-dulu yang aku tau McD ni salah satu penyumbang terbesar zionis, sejak tu aku tak sentuh langsung McD.
Sanggupkah kita nak makan daging sedara kita sendiri??
Although we're not in the same blood ties, but we're muslim.
I repeat. MUSLIM.
 
Dia buat lah iklan banyak mana pun, sebanyak mana pun air liur aku tertelan sebab keenakan McD ni, aku dah tekad. Aku tak nak terlibat.
 
Aku tak nak jadi penyumbang.
Aku tak nak menyokong zionis.
 
Dialog aku dan abah :
Aku : Abah, orang tengok kat McD ade je lagi Muslim yang makan kat situ. Takkan boikot bermusim kot?
 
Abah : Kita kena ada sensitiviti especially benda-benda yang macam ni. Memang kita beli sikit je, tapi menyumbang jugak, kan? Dekat Palestin tu semua sedara kita. Family kita. Kalau hati kita ni tak terisi dengan pengisian dekat kuliah, tak kisah lah dekat mana-mana sekalipun, kita tak peduli pun. Anggap benda ni remeh-temeh.
 
Aku : Kalau orang yang kerja dekat McD. Muslims who works there?
 
Masing-masing senyap. No comment.
 
Plus, lagi satu effort yang kita boleh ambil baca doa untuk mereka. It's one of our responsibility. Setiap kali doa memang bersungguh dekat Allah.
Bayangkan mereka. Apart of us. Our brothers and sisters.
 
Aku tak adalah baik mana pun. tapi, sekurang-kurangnya kita masih ada usaha.
Jangan sampai zero, ok?



Monday, May 6, 2013

Awanan biru aku dan kamu

:: Ar-Rahman Ar-Rahim ::
 
Burung lepas bebas di awanan  biru
Kamu juga begitu!
 
Sekarang semua orang tengah sibuk untuk interview. Macam-macam. Kalau tengok lagak dan ragam orang, serius lawak. (Macam gelakkan diri sendiri je)

Ada yang tak senang duduk. Bangun. Duduk.
Ada yang berpeluh tangan.
Ada tu dia yang lepak, mak ayah pulak yang tak tentu arah. Risau. Gusar.
 
Lepas ni, masing-masing akan bawa haluan masing-masing.
 
Fly pergi oversea.
Study dalam Malaysia je.
Hafal Quran.
 Ada aspirasi tersendiri.
 
(Aku mesti rindu korang sangat-sangat!!!)
 
Walau di mana sekalipun kita tercampak, tetapkanlah pendirian. Bukan maksudnya untuk berada di takuk yang lama, tapi tetap pendirian.
 
Masih dengan amalan-amalan ibadah seharian kita. (Busy dengan assignment and class, tak bermakna Quran juga terkebelakang, ok?)
 
Paling minima sehari kena juga baca Quran walaupun semuka.
Facebook boleh berjam-jam, takkan Quran tak sampai 5 minit...hehehe.
 
Semua ni akan menjadikan kita lebih kuat, InsyaAllah.
Semoga Allah merahmati aku dan kau.
Kelas paling best!
Dinner gempak!


Seronok duduk setahun dengan korang.


Monday, April 29, 2013

dua

:: Ar-Rahman Ar-Rahim ::
 
walaupun fikrah kita berbeza
tapi Tuhan kita masih sama

Tadi aku terbaca dalam blog Dr. MAZA. Aku rasa dia seorang yang berfikiran terbuka, tak malu nak suarakan apa yang dia rasa, apa yang dia fikir. Aku suka!

(Nak sambung post yang sebelum ni...)

Kalau kita nak kata seseorang tu hipokrit sebabkan kelalaian dia, kita SALAH. Seseorang yang takut untuk berubah ialah orang yang dangkal. Sedangkan orang yang kerja nak naik pangkat, daripada rumah kecil nak lagi besar, kalau dulu kereta viva paling kurang pun nak upgrade sikit pakai toyota vios, baru kelas gitu!

Jadi, kalau kita dah sedar yang kita banyak buat salah upgrade lah balik apa-apa yang kurang, betul tak? Dan, persekitaran sekeliling pun main peranan sebenarnya. Ibubapa, kawan-kawan. Bimbinglah mereka yang nak berubah, dan tidak mudah untuk mengecam mereka secara melulu. Kalau dia nak berubah untuk kebaikan bagi sokongan moral. Kalau ayah bagi tazkirah free dekat kita, think positif. Yelah, bukan senang nak dengar ayah kita bagi nasihat, sebab sekarang masing-masing pun sibuk. Kata-kata mereka ni mutiara yang kita tak perlu nak cari, free je dapat. Sebab apa? Mereka ibubapa kita. Itu yang lainnya.
 
 

Saturday, April 27, 2013

satu

:: Ar-Rahman Ar-Rahim ::
 
Alhamdulillah
Seribu kali syukur
Sebab aku masih dapat oksigen
Untuk aku terus bernafas
Di atas muka bumi-Mu ini
 
(Aku delete semua post yang lama. Kenapa? Entahlah, aku teringin nak buat macam tu.Hahaha.)
 
Hipokrit ke aku ni? Belajar agama tinggi-tinggi (tinggi ke? sebab aku sekolah atas bukit, bolehlah eh...) tapi dalam hidup aku sehari-harian mesti akan ada slack. Solat lambatlah, cakap kasarlah, kurang nak baca Quran. Tapi bila duduk dengan kawan-kawan yang bagus, mula ada rasa nak perbaiki semula diri. Hipokrit ke?
 
Aku rasa marah dekat diri sendiri kenapa kadang-kadang boleh jadi macam tu. Boleh pula, kadang-kadang tu aku marah dekat syaitan, sebab apalah dia goda aku sampai aku lalai dan leka sampai macam tu sekali.
 
Situasi 1
Bangun lewat subuh. Sebenarnya jam dah kunci pukul 5.30, tapi mata ni yang terkunci rapat.
Tok!Tok!
"Bangunlah, dah pukul berapa ni?"
Lepastu tengok jam...pukul 7??
"Eish! syaitan lah ni, aku nak bangun awal tadi, ni semua dia punya pasal,"
 
Sampai aku kena buat list mutabaah ibadah, dan aku kena paksa diri aku untuk ikut apa yang aku tulis. Aku tahu, ada segelintir kita yang macam ni. Apa yang aku nak cakap, kalau dalam diri kita tu masih ada rasa bersalah, menyesal nak nangis guling-guling, sebab rasa bersalah yang amat sangat...kita kena tepuk tangan untuk diri kita!!
 
Allah masih jaga iman dalam diri kita, walaupun cuma senipis kulit bawang. (Ayat ni selalu sedapkan hati aku) Alhamdulillah. Astaghfirullah. Aku tulis ni mengingatkan diri sendiri juga. Kita akan lebih terikat dengan apa yang kita perkatakan. Dulu kalau masa dekat sekolah aku selalu mengelak bila nak bercakap depan orang, sebab aku takut dengan kata-kata aku sendiri.
 
Orang nampak appearance kita yang lain, tapi kita lagi tahu sejauh mana lainnya diri kita, kan?